4. CERITAKU

 

CERITA 5

CLODI ? APAAN SIH TUH ? (02/03/2014)

Sore, saat memasang banner buat jualan clodi di depan rumah, beberapa ibu-ibu tetangga mendekat. Sekalian aja saya berseloroh, “ Naila mau nyaleg, mbak !” haha…secara Naila adalah si imut, pemakai clodi yang baru berumur 2 thn.

Beberapa ibu nanya, apa sih clodi ? Kata clodi mungkin masih sangat jarang terdengar di telinga kita. Saya jadi inget waktu denger kata clodi untuk pertama kalinya dari teman saya yang berdomisili di Jawa, namun gak begitu tertarik. Namun, ketika Naila kena ruam popok, baru kepikiran deh. Waktu itu Naila biasanya kan pake POpok Sekali PAKai alias POSPAK. Nah, Naila kan tipe anak yang pipisnya banyak banget dan kulitnya sensitif. Karena mikir bakal banyaknya dana yang harus keluar untuk beli pospak, maka digantilah pospak yang biasanya dipake mutu premium, diganti dengan pospak yang mutunya lower level.

Apa yang terjadi ? ternyata kulit Naila merah-merah a.k.a kena ruam popok. Duh kasian banget ngeliatnya. Secara kulit yang merah itu kayaknya pedih banget kan, kalo pipis kulitnya yang merah kena air seni kan ? Jadi sering rewel malahan.

Akhirnya pergi ke dokter dan ngabisin 300 rb total biaya dokter dan obatnya. Hadehhhhh…. Mau hemat malah jadi rugi. Akhirnya saya merenung mau balik lagi ke POSPAK dengan mutu premium. Ooohhhhh, andai saja ada P*mpers yang bisa dicuci ulang. Ada gak ya yang bisa dicuci aja kayak pakaian gitu ?
Cari-cari info di internet, akhirnya dapetlah kata CLODI. Jadi inget sama omongan teman saya yang di Jawa tadi. Wah, tambah semangat cari infonya. Clodi kepanjangan dari CLOth DIaper. Bentuknya mirip dengan POSPAK yang dijual dipasaran, namun bedanya CLODI bisa “dicuci” sedangkan pospak cuma dipake sekali saja. Lebih hemat kan ?

Nah, ini nih yang saya cari.

Istilah clodi sepertinya lbh khusus untuk penyebutan cloth diapers yaitu popok kain modern, yang d buat dari bahan khusus yang telah ada lapisan anti tembusnya ataw bahasa kerennya PUL (polyurethan laminate). Bahan ini sifatnya waterproof namun tetap breathable atw tetap kering meski volume pipis telah penuh. Biasanya d pakai untuk lapisan luar dari clodi. PUL ini juga performa luarnya bervariasi ada yang polos ada juga yang bermotif lucu2, ada juga yang minky atau beludru. Jadi meski menampung pipis d dalamnya tp tetap bisa gaya dengan berbagai warna dan motif yang keren, anti bocor dan nyaman d pakai. Selain itu lapisan dalam clodi yang menempel pada kulit bayi ataw yang biasa d sebut inner clodi, juga telah menggunakan bahan yang nyaman. Biasanya yang d gunakan sebagai inner adalah bahan2 kain yang namanya fleece, suedecloth, atw bamboo..nah yang terakhir itu berasal dari serat bambu yang hipoalergi jg antibakteri, jadi sangat cocok tuk kulit bayi yang sensitif. Inner clodi tuh bahannya sangat lembut & bersifat meneruskan cairan namun cairan tak dapat kembali keluar sehingga kulit bayi tetap kering & tidak menyebabkan ruam. Jadi pake clodi bs jadi solusi juga bagi bayi yang kulitnya sensitif dan mengurangi resiko terjadinya diaper rash (ruam akibat penggunaan popok terutama popok sekali pakai).

Trus ada satu lagi bagian yang juga penting d clodi yaitu insert. Apa itu insert? Insert itu lapisan penyerap pipis, bahannya macam2 ada yang bahan microfiber seperti gambar d atas, ada juga yang dari bahan bamboo, ada juga bahan lain. Atau kadang2 ibu2 juga memanfaatkan kain2 sisa sebagai insert. Insert biasanya d letaknya d dalam kantong celana clodi atau istilah kerannya pocket clodi, atau ada juga yang hanya d letakkan d atas covernya, jadi fungsinya sebagai insert juga sebagai inner. Masih bingung..?? liat gambar d bawah ini.

Trus ada lagi yg menarik dr clodi d banding popok sekali pakai atau bahasa kerennya diapers disposable. Jika diapers diaposable biasanya ada berbagai ukuran mulai s-xl yang di sesuaikan dengan umur dan berat bayi. Jadi bayi akan berganti ukuran diapers jk sdh tdk muat, juga setiap kenaikan ukuran harganya pun semakin mahal. Nah berbeda dengan clodi, umunya clodi hanya satu ukuran yang bisa d setting mulai ukuran s-L dan bisa d pakai mulai baby newborn hingga 2 tahun saat si kecil sdh mandiri dan bisa pipis sendiri. Jadi hanya beli satu ukuran bisa d pakai hingga anak kita ga perlu lagi pake diapers. Praktis dan lebih hemat kan bunda. Dan lebih hemat lagi karena terbuat dari kain jadi bisa d cuci ulang dan d gunakan berulang kali. Dan jika perawatannya bagus bisa d turunkan juga tuh ke adek2nya. Keren kan bunda…….

Singkatnya nih bunda clodi atw clothdiapers atau popok kain yg bisa d cuci ulang, popk kain anti bocor yang di desain praktis,layaknya popok sekali pakai. Bisa d setting ukuran s-L bisa d gunakan mulai newborn hingga 2 tahun…jadi pake clodi itu lebih sehat,lebih aman,praktis, ramah lingkungan dan tentu saja LEBIH HEMAT ….

Waktu Naila umur 0-5 bulan, pengeluaran untuk membeli pospak ampe 300 rb per bulan. Itu baru 1 bulan, Berarti 5 bulan udah keluar 1,5 jt. gmana sampe setahun ? dua tahun ? Wah…..banyak banget kan uang yang harus dikeluarkan yang hanya berakhir di tempat sampah.
Cari-cari info lagi, ternyata HARGA CLODI MAHAL ! Clodi impor USA berkisar 250-300 rb/pcs. Sedangkan clodi impor CINA sekitar 100 rb/ pcs. Ada gak sih yang lokal ? Yang lokal ternyata ada, sekitar 70-90 rb/pcsnya.

Akhirnya pilihan saya jatuh ke CLODI MINIKINIZZ. Ada beberapa hal yang mendorong saya untuk menjatuhkan pilihan pada CLODI lokal dengan merk CLODI MINIKINIZZ. Alasan utamanya tentu adalah harga, walaupun ada pepatah ada rupa ada harga, namun tetap saja agak kurang realistis di mata saya, apabila harus mengeluarkan uang 300 rb hanya untuk 1 buah clodi impor yang nota bene hanya jadi penampung pipis dan Ee’ nya si dedek. Sedangkan kalo untuk clodi local 300 rb bisa dapet 3-4 clodi. Walaupun katanya clodi impor bisa nampung sampe 6 jam dan clodi lokal cuma bisa 3 jam, tapi kalo dua kan sama saja. Malah bisa lebih bersih dan sehat karena kalo udah penuh 3 jam, ganti dengan clodi yang baru dan bersih. Jadi lebih sehat kan ? daripada yang 6 jam gak ganti-ganti……Weh, kebayang gimana merahnya kulit Naila kalo sampe 6 jam gak ganti-ganti diaper.

Alasan kedua, adalah nasionalisme (Cieeeee…..). Kalo kita bergantung pada barang impor terus, gimana perekonomian kita bisa maju. Negara Korea aja bisa maju pesat hanya dengan menjaul (ekspor) merk “SAMSUNG”, nah gimana dengan kita yang merasa lebih prestise kalo banyak membeli barang luar ? Saya rasa prestise memakai produk luar harus bisa dikesampingkan, kalo perlu dikikis, karena produk dalam negeri yang berkualitas juga banyak. Kalau saya prinsipnya, boleh-boleh saja pake barang ekspor, KALAU MEMANG PRODUK INDONESIA TIDAK ADA untuk kategori barang tersebut. Misalnya nih, CLODI lokal yang untuk anak 20-40 kg kan tidak ada, nah baru deh beli produk impor tersebut. (Fiuh…… :D)

Waktu pertama dulu, beli clodinya 10 biji, dapet diskon lagi. Totalnya kalo gak salah sekitar 700 ribuan. Motif dan tipenya campur-campur, semuanya untuk ukuran bayi dengan berat badan 3-15 kg. Wah, kerasa banget hematnya. Yang tadinya harus keluar 300 rb per bulan hanya untuk nampungin pipis dan ee’nya si dedek, sekarang hanya dengan 700 rb bisa dipake berulang kali. Sampe Naila umurnya 1 tahun 9 bulan alias 21 bulan, tuh CLODI 10 biji cukup untuk pakaiannya sehari-hari. Nah, menginjak 22 bulan, clodi yang biasa dipake terlihat mulai kekecilan. Walaupun masih bisa dipake, namun sudah mulai kelihatan kurang nyaman. Oleh karena itu saya beli lagi yang agak besar 3 biji namun tetap merek yang sama CLODI MINIKINIZZ. Tipenya DOME. Nah, kalo tipe DOME memang dperuntukkan bagi anak dengan berat badan 5-20 kg.

Kalau hitung-hitungannya :
Pospak mutu sedang biasanya 2 rb/biji. Bayi biasanya pake pospak 6 biji/hari = TOTAL 12 rb/hari
Kalo 1 bulan = 12 rb x 30 hari = 360 rb/bulan, Kalo 1 tahun = 360 rb x 12 bulan = 4 jt 320 rb/tahun, Biasanya bayi pipis di popok sampe 2 tahun = TOTAL = 8 jt 640 rb
Kalo pake CLODI :
10 ukuran sedang = 77 rb x 10 biji = 770 rb + 3 ukuran besar = 87 rb x 3 biji = 261 rb. TOTAL = 1 jt 31 rb
HEMAT = 7 jt 600 rb.

Tuh kan 7,6 juta bisa dipake buat buat beli susu, beli baju, atau mau dipake buat beli gadget terbaru jg boleh
Alhamdulillah, selama 1,5 tahun pake clodi, kulit patpat dan pahanya Naila tidak ada masalah. Malah, sekarang sayanya yang dapet untung. Sejak kenal clodi, saya jadi bisa dapet penghasilan tambahan dengan jualan clodi MINIKINIZZ yang memang sudah saya pakaikan pada anak saya sendiri, jadi kalo customer nanya, biasanya akan saya jawab sesuai dengan pengalaman saya.

Gimana dengan bunda ?

BELI CLODI DI CLODI CENTER PALEMBANG BISA DAPET BANYAK KEUNTUNGAN

BELI 3 DISKON 10 %, BELI 1 LUSIN DISKON 20 %, SUDAH GITU GRATIS ONGKIR LAGI UNTUK WILAYAH PALEMBANG

kontak : Clodi Center Palembang
07117357553 (call)
atau
081320303587 (sms)
masukkan kata “clodi” pada sms


CERITA 4

REVIEW CLODI MINIKINIZZ DOME (08/03/2014)

Waaaaaaaaaaaaahhh, akhirnya bisa juga punya waktu buat review clodi. Udah lama sih pengen review tentang clodi yang udah dipake Naila selama kurang lebih 1,5 tahun ini. Tapi so sorry moms, review clodinya hanya dibatasi untuk merek MINIKINIZZ, secara clodi Minikinizzpun buuuaaaaaaaanyak banget varian dan motifnya. Karena kita cinta Rupiah (hehe) dan produk-produk dalam negeri yang tak kalah mutunya dengan produk luar, maka CLODI CENTER PALEMBANG mengkhususkan penjualan pada merek MINIKINIZZ ini. Hehe… sambil menyelam minum air lah.

Karena keterbatasan waktu (hehe) mungkin saya akan mereview clodi merek MINIKINIZZ ini secara marathon, so tunggu kelanjutan episode-berikutnya ya bun

Oke bun, kita mulai aja ya

1. CLODI MINIKINIZZ DOME (KODE : MD)

Clodi tipe DOME ini adalah clodi pilihan favoritnya customer Clodi Center Palembang, secara clodi jenis ini bisa dipake oleh baby dengan ukuran berat badan 5-20 kg. Karena bisa dipake sampe berat baby 20 kg inilah, maka rentang masa pakenya bisa lebih lama. Kalo Naila, pake clodi tipe DOME ini sudah sekitar 1 tahun (pakenya mulai Maret tahun 2013 yang lalu atau pakenya sejak Naila berumur 1 tahun). Memang bener sih, Naila pakenya lebih nyaman, karena cutting bagian pahanya lebih disempurnakan yaitu dibuat lebih kecil, jadi toddler (balita) yang makenya lebih bebas bergerak. Tipe DOME ini juga dilengkapi dengan double leg gusset (dobel jahitan) untuk bagian paha untuk mencegah pipis bocor ke samping. Idealnya sih gitu, tapiiiiiiiiiiiiii semakin nambah umur, Naila pipisnya makin banyak banget, jadi biasanya begitu 1 kali pipis, udah langsung diganti clodinya. Untung daya serap insert clodi Minikinizz Dome ini bagus, sehingga walaupun pipisnya banyak tetap bisa nampung.

Untuk inner (bagian yang langsung kena dengan kulit bayi) clodi Minikikizz tipe Dome ini, tetap bagus sampe sekarang. Jahitannya juga tetap bagus. Lagian sepertinya tipe Dome ini, bagian outer (pocketnya) sedikit lebih baik ketimbang tipe yang lain. Outernya itu kan bagian luarnya adalah beludru, sedang sisi dalemnya dilapisi semacam plastik. Nah kalo diperhatikan, bagian plastiknya ini agak lebih kukuh ketimbang jenis yang lain.

Untuk pemakaian malam hari, biasanya menjelang tidur saya memakaikan clodi DOME dengan 2 insert untuk Naila (2 tahun, 12 kg). Dengan pemakaian ini biasanya sekitar jam 3 pagi saya bangun dan membuatkan susu untuknya, sekalian saya ganti clodinya dengan clodi lain yang juga memakai 2 insert. Biasanya clodi akan bertahan sampe pagi ketika dia bangun. Mandi, kemudian pake lagi clodi baru. Biasanya Naila ganti clodi tiap 2-3 jam.

oia, ada testimoni dari customer, mama Abay di KM.5 Palembang mengatakan bahwa anaknya yang biasa pake pospak, terus dibeli’in clodi Minikinizz DOME di Clodi Center Palembang. Sekitar 3 bulan pake, eh si dede’ berhenti ngompolnya, apa memang udah waktunya dia nggak ngompol lagi, atau memang clodi Minikinizz DOME ini jadi obat buat nggak ngompol lagi ? katanya sambil tersenyum.

Kekurangan untuk clodi tipe DOME ini adalah pada terbatasnya motif. Sehingga untuk bunda-bunda yang biasanya mengedepankan pemilihan clodi pada motif yang lucu2, maka bunda hanya bisa menemukan 3 motif disini, yaitu :
1. Minikinizz Dome Rain (kode MD 01)
2. Minikinizz Dome Ocean (kode MD 02)
3. Minikinizz Dome Music (kode MD 03)

Selain itu, tipe ini kurang cocok untuk baby newborn, secara ukurannya yang XL membuat bayi yang baru lahir terlihat tenggelam.

Jadi kalo baby bunda udah berumur 6 bulan ke atas dan landasan pembelian clodi adalah untuk penghematan, maka saya sebagai owner merekomendasikan CLODI MINIKINIZZ TIPE DOME sebagai pilihan utama bunda.

Happy clodi,
HAPPY WEEKEND

Yang kiri adalah clodi MInikinizz Dome Naila yang udah dipake sekitar 1 tahun, yang kanan Minikinizz Dome yang baru. Tuh kan, walaupun udah dipipisin dan di ee'in (hehe) 1 tahun, kalo perawatannya bagus, tetap bersih dan kelihatannya hampir sama antara yang udah dipake dengan yang baru ?

CERITA 3

Sisi lain sebuah kisah toko fotokopi (29/12/2013)

beberapa hari yang lalu, saya sempat kaget dengan kejadian seketika yang ada tepat dihadapan mataku…..

Beberapa hari yang lalu saya harus memfotokopi beberapa lembar file yang harus segera dikumpulkan. Lembaran tersebut berkenaan dengan PKG (Penilaian Kinerja Guru) yang cukup bikin pusing. Terus terang, penilaian kinerja apalagi terhadap diri sendiri merupakan suatu hal yang agak sulit dilakukan. Kalau mau menurutkan ego, maka nilai maksimal lah yang hendak diterapkan. Tapi kan tidak bisa sesimpel itu. Maka jadilah penilaian kinerja tersebut cukup bikin kelabakan.

tapi yah sudahlah, bukan tentang PKG yang ingin saya angkat, tapi tentang kejadian di tempat fotokopi file PKG tersebut.

Saya memfotokopi file-file tersebut di tempat fotokopi dekat sekolah tempat saya mengajar. Pemiliknya adalah sepasang suami istri yang sangat ramah dengan para pelanggannya. Cukup lama saya harus menunggu file saya difotokopi. Setelah filenya difotokopipun saya harus menunggu lagi agar file saya dijilid.

30 menit telah berlalu, namun belum ada tanda-tanda file saya akan dijilid.

“Gak ngambil asisten, ko ?” tanya saya pada pemilik tempat fotokopi tersebut melihat betapa sibuknya dia melayani pembeli yang seperti tidak pernah putus datang silih berganti keluar masuk tokonya.

“Dulu pernah ada, bu. Tapi gak terlalu banyak membantu. Fotokopi biasanya banyak cuma menjelang semesteran, selebihnya yang bantu banyak nganggur saja,” ucapnya sambil melayani pembeli yang hendak membeli air minum botol.

“Oh…begitu,” ujarku.

“Ko, beli rokoknya yang biasa,” ujar sebuah suara.

Sebentar ya, Mas. Ibu ini sudah lama nunggu jilidannya.” Jawab si pemilik toko. Saya cuma tersenyum.

Tiba-tiba anak si pemilik toko yang berumur kira-kira 4 tahun keluar dari dalam dan sekonyong-konyong memukul tanganku.

Aku terkejut, ada apa dengan si anak sehingga ia memukul tanganku. Tidak sakit sih (memang sesakit apa sih dipukul oleh anak umur 4 tahun ?), tapi cukup membuatku terkejut.

Tiba-tiba si pemilik toko yang merupakan ayah si anak dengan serta merta mendekati si anak.

Paaaaaaaaaaaaak ! suara tamparan di pipi si anak mengejutakanku. Si anak menangis dengan kencang. Dengan cepat si ibu menarik anaknya. Mungkin kalau tidak segera ditarik, si anak akan mendapatkan tamparan kedua. Dan sebagai seorang ibu juga, saya sangat paham dengan perasaan sang ibu. 9 Bulan kami, para ibu, mengandung si buah hati, dan dengan taruhan nyawa, kami para ibu melahirkan anak-anak tercinta ke dunia. Daaaaaaaaaannnnn dengan entengnya beberapa orang dengan label “ayah” menghukum anak yang bahkan hukumannya tidak sepadan dengan kesalahan kecil yang dilakukannya.

“Sudah mulai kurang ajar lagi ya ?’ hardik sang ayah. “Tante ini senyum bukannya mengejekmu,” ujar sang ayah lagi. Cepat…masuk ke dalam,” teriak sang ayah. Raut mukanya yang biasanya ramah melayani pembeli hilang sudah, yang ada dihadapanku telah menjelma menjadi seorang yang penuh kemurkaan

“Sudah ko, salah paham saja ini, Tidak perlu menampar begitu,” sergahku cepat.

“Kalau tidak diajari dari kecil, dia akan tetap kurang ajar sampai besarnya, bu” jawab sang ayah.

“Mengajari kan tidak harus dengan hukuman fisik, ko,” jawabku.

“Kalau tidak dengan hukuman fisik, dia tidak akan jera, bu. Anaknya memang bandel sih,” elaknya mencari pembenaran sendiri.

“Kita cari uang kan untuk anak, ko. kalau si anak sudah sakit fisik dan hatinya, apa guna lagi dari pekerjaan yang kita lakukan ?” tiba-tiba kata itu yang meluncur dari mulutku. Mungkin bayangan wajah buah hatiku di rumah yang mendorongku berkata seperti itu.

Sang ayah diam. Ia segera menyelesaikan jilidanku. Dengan cekatan ia menjilid dan selesailah jilidan fileku yang telah kutunggu sampai 45 menit itu.

“Makasih, ko.” ujarku. “Berapa semuanya ?”

“26 ribu,” ujarnya setelah menghitung dengan kalkulatornya.

Saya segera berlalu dari toko fotokopi itu. Bukan Penilaian Kinerja lagi yang mengambil fokus saya, tapi berapa banyak anak yang mendapatkan perlakuan seperti itu justru dari orang dekatnya. Ya Allah….. tolong lindungi para malaikat kecil kami, ya Rabb. Walau dekat ataupun jauh sang ibu dari si anak, tolong lindungi anak-anak di dunia ini ya Allah. Sampaikan tangan orang-orang disekitar mereka untuk membantu mereka, sehingga pada akhirnya mereka akan menjadi manusia dewasa yang bijaksana dalam mensikapi hidup. Aamiin…


 CERITA 2

KHASIAT BUAH LABU (24/04/2013)

Beberapa bulan yang lalu, Naila terkena radang kulit yang cukup parah

??????????

Sudah pergi ke Dokter anak, eh bukannya sembuh, malah tambah parah kulitnya. Mungkin karena masih bayi kali ya, terus dikasih obat kimia gitu, makanya gak ngefek, malah nambah parah. Padahal pengobatannya udah lumayan mahal. Obat oles sekitar 75 rb, obat tetes sekitar 55 rb dan biaya dokternya sendiri sekitar 65 ribu. Hampir 200 rb kan untuk pengobatan kulit yang merah-merah itu. mending kalo sembuh, lah ini tambah parah !!!

As a good mom, mulailah saya searching om Google untuk nyari obat alami yang aman untuk bayi. Ternyata ada yang alami nih, buah labu. Cek dulu yuk, manfaat buah labu.

Di dalamnya terkandung vitamin C yang berkhasiat sebagai antioksidan, vitamin E untuk membantu meredakan iritasi kulit, dan zinc untuk membantu proses regenerasi sel.

Ekstrak minyak labu juga telah lama digunakan oleh leluhur Cina untuk mengobati gatal kulit.

Kini, dengan kian canggihnya teknologi di bidang kosmetologi, khasiat buah labu juga dimanfaatkan untuk perawatan kulit agar mendapatkan kulit wajah yang mulus, cerah, dan berkilau sehat

Selain daging buahnya, ternyata kulit buah labu juga kaya akan manfaat. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan di Korea Selatan ternyata ditemukan zat protein pada kulit buah labu yang sangat efektif untuk mengobati penyakit jamur.

Tuh, ternyata labu bisa dijadikan alternatif untuk mengobati kulit Naila. Tapi repot juga ya kalo tiap hari mau kupas, motong2, terus membalurkannya di kulit si dedek. Akhirnya setelah tanya sana sini, ada minyak labu dalam botol. Alhamdulillah…tinggal oles.

Karena terbuat dari bahan alami, maka efeknya juga baru keliatan agak lama, kira-kira seminggu lah. Kulit Naila bisa kinclong lagi.

??????????

Walaupun sudah ada obat yang pas, namun merah-merah pada Naila dan semua bayi pada umumnya kadang-kadang muncul lagi. Apalagi pada bayi yang berasal dari keluarga penderita alergi. Untuk itu, as a good mom (again :D), saya sangat menghindari makanan yang bisa memicu alergi kulit (biasanya ikan laut dan sejenisnya).

Mencegah lebih baik daripada mengobati kan mom ? 🙂


 CERITA 1

BERAT BADAN SAAT HAMIL GAK NAIK ? BAHAYA KAH ? (22/04/2013)

Udah lama gak ngeblog nih. Tangan udah males, dan ide udah buntu..hehe. Tiba-tiba fb chatku ada yang ngajak ngobrol. Seorang teman lama memberitahukan kalo dia sedang hamil anak pertamanya. Alhamdulillah.

Pertama yang ditanyanya adalah : “Kok berat badanku baru naik 2,5 kg sih, padahal udah 5 bulan gini ? Gak papa kan ya ? Jadi khawatir ! “

Jadi inget waktu saya hamil dulu ( dulu ? kayaknya baru tahun lalu deh 😀 ). Sampe usia kandungan sudah 6 bulan, berat badanku benar-benar gak nambah sama sekali. Khawatir ? Tentu. Apalagi ini adalah kehamilan yang pertama. Sebagai calon bunda, tentu kehamilan pertama adalah kehamilan yang paling berkesan karena belum ada pengalaman sama sekali. Kalo diri sendiri sih gak terlalu risau, tapi yang ada di dalam…aduh….Gimana ya ? Sehat kah ? Nanti gizinya gimana ? kalo nanti lahirnya gak montok ? Nak….Banyaklah pertanyaan-pertanyaan dikepalaku yang terussssssssssss berputar

Tapi untung logika masih jalan. Tentu ada standar untuk si kecil yang tengah tumbuh di dalam rahim sana. Tanya sama dokter kandungan aja. Namun ketika nanya sama dokter, si dokter nggak memberi jawaban yang memuaskan.

Ia mengatakan : “gak apa-apa bu, enakan berat badan gak nambah, biasanya nanti melahirkannya gak sulit..”

“Itu yang diukur apanya dok ?” tanyaku ketika kulihat di layar USG sepertinya ia sedang mengukur sesuatu pada janin.

“Ibu perlu belajar kedokteran dulu untuk tahu hal-hal seperti ini.” jawabnya.

Hah ?

Jawaban yang benar-benar gak memuaskan, kan ?. Apa karena periksa kandungannya  gratis, maka pelayanannya kurang optimal ? Akhirnya, saya mencari tahu sendiri. berbekal hasil Scan USG, saya cari tahu istilah-istilah yang tertulis di hasil jepret USG itu.

Image

Istilah-istilah dalam USG

  1. LMP (last menstrual period):  hari pertama haid terakhir.
  2. EDD (Estimated Delivery Date): perkiraan persalinan berdasarkan tanggal menstruasi.
  3. GA (Gestational Age): perkiraan umur kehamilan, pengukurannya berdasarkan pada panjang tungkai lengan, ataupun diameter kepala.
  4. BPD (Biparietal diameter): ukuran tulang pelipis kiri dan kanan. Digunakan untuk mengukur janin di trimester dua atau tiga.
  5. HC (Head Circumferencial): lingkaran kepala. Digunakan untuk mengukur usia kehamilan di trimester dua atau tiga.
  6. AC (Abdominal Circumferencial): ukuran lingkaran perut bayi. Biasanya pengukurannya disatukan dengan pengukuran BPD dan akan menghasilkan perkiraan berat bayi. Digunakan untuk mengukur kehamilan di trimester dua atau tiga.
  7. FL (Femur Length): ukuran panjang tulang paha bayi. Digunakan untuk mengukur kehamilan di trimester dua atau tiga.
  8. FW (Fetal Weight): berat janin.
  9. EFW (Estimation Fetal Weight): perkiraan berat bayi.
  10. FTA (Fetal Trunk Abdominal): merupakan panjang badan.
  11. GS (Gestasional Sac): merupakan ukuran kantong kehamilan berupa bulatan hitam. Digunakan untuk mengukur kehamilan di trimester pertama.
  12. CRL (Crown Rump Length): ukuran jarak dari puncak kepala ke ‘ekor’ bayi. Digunakan untuk mengukur usia kehamilan trimester pertama.
  13. F-HR (Fetal Heart Rate): frekuensi jantung bayi.
  14. OFD (Occipito Frontal Diameter):diameter oksipito depan

dan ukuran normal panjang dan berat janin untuk tiap-tiap minggunya adalah sebagai berikut :

Tabel Perkiraan Berat Janin

Gestational Weeks = EFW (Estimated Fetal Weight) = perkiraan berat janin.Percentile Chart +/- 1.28 deviasi standar
[ Janin dianggap normal bila berada dalam kisaran min-maks ]
Berat Janin
 Perkiraan berat janin dengan +/- Deviasi standar 1.28
Minggu ke-
rata-rata
minimal (gram)
maksimal (gram)
16 146g 121 171
17 181g 150 212
18 223g 185 261
19 273g 227 319
20 331g 275 387
21 399g 331 467
22 478g 398 559
23 568g 471 665
24 670g 556 784
25 785g 652 918
26 913g 758 1068
27 1055g 876 1234
28 1210g 1004 1416
29 1379g 1145 1613
30 1559g 1294 1824
31 1751g 1453 2049
32 1953g 1621 2285
33 2162g 1794 2530
34 2377g 1973 2781
35 2595g 2154 3036
36 2813g 2335 3291
37 3028g 2513 3543
38 3236g 2686 3786
39 3435g 2851 4019
40 3619g 3004 4234

dan hasil USG si dede’ yang ada dalam perut :

1. GA (Gestational Age): perkiraan umur kehamilan = 24 w = minggu ke-24

2. EFW (Estimation Fetal Weight): perkiraan berat bayi = 727 gram

Alhamdulillah berat si dede’ NORMAL 🙂

Tabel Pengukuran Standar untuk Janin

Minggu ke-

BPD
(mm)

OFD
(mm)

HC
(mm)

AC
(mm)

FL
(mm)

Humerus
(mm)

Minggu ke-

11

16 (2.0)

21 (2.0)

59 (15)

52 (10)

8 (2.0)

8 (3.0)

11

12

20 (4.0)

24 (2.0)

70 (15)

63 (10)

10 (2.5)

9 (2.0)

12

13

24 (4.0)

29 (3.0)

84 (15)

74 (10)

11 (2.5)

11 (3.0)

13

14

28 (4.0)

34 (3.0)

96 (15)

84 (10)

15 (3.0)

14 (4.0)

14

15

31 (4.0)

38 (3.0)

108 (15)

96 (10)

17 (3.5)

17 (5.5)

15

16

36 (5.0)

46 (3.0)

128 (15)

106 (10)

22 (4.0)

21 (4.0)

16

17

39 (5.0)

50 (3.0)

141 (15)

120 (15)

25 (4.0)

25 (5.0)

17

18

42 (4.0)

54 (3.5)

151 (20)

131 (15)

28 (5.0)

27 (5.5)

18

19

45 (5.0)

57 (3.5)

160 (20)

140 (15)

30 (5.0)

29 (5.0)

19

20

47 (4.0)

61 (3.5)

170 (20)

151 (15)

32 (6.0)

31 (5.0)

20

21

49 (4.0)

63  (4.0)

176 (20)

164 (20)

34 (6.0)

32 (6.0)

21

22

52 (5.0)

68 (3.5)

188 (20)

176 (20)

37 (5.0)

35 (6.0)

22

23

57 (5.0)

76 (4.0)

210 (20)

186 (20)

43 (5.0)

38 (4.0)

23

24

60 (6.0)

79 (4.0)

220 (20)

201 (20)

45 (4.0)

40 (6.0)

24

25

64 (6.0)

82 (4.5)

231 (20)

212 (20)

48 (5.0)

43 (5.0)

25

Minggu ke-

BPD
(mm)

OFD
(mm)

HC
(mm)

AC
(mm)

FL
(mm)

Humerus
(mm)

Minggu ke-

26

67 (4.0)

84 (4.5)

238 (20)

223 (25)

49 (5.0)

44 (4.0)

26

27

68 (5.0)

86 (4.5)

250 (20)

230 (25)

50 (5.0)

47 (4.0)

27

28

72 (4.0)

95 (5.0)

263 (20)

242 (25)

54 (4.0)

50 (5.0)

28

29

75 (4.0)

97 (5.5)

269 (25)

259 (25)

55 (5.5)

51 (5.0)

29

30

76 (4.0)

98 (5.5)

274 (25)

262 (25)

58 (6.0)

52 (5.0)

30

31

80 (6.0)

101 (5.0)

284 (25)

272 (30)

59 (5.5)

54 (5.0)

31

32

81 (4.0)

102 (5.0)

288 (25)

283 (30)

62 (6.0)

56 (5.0)

32

33

84 (6.0)

107 (5.5)

300 (25)

294 (30)

65 (4.0)

57 (6.0)

33

34

86 (6.0)

108 (5.5)

305 (25)

305 (30)

66 (4.0)

59 (5.5)

34

35

88 (6.5)

109 (5.5)

 310 (25)

315 (30)

67 (6.0)

60 (6.0)

35

36

90 (6.0)

112 (5.5)

317 (25)

325 (35)

69 (6.0)

62 (5.0)

36

37

92 (6.5)

113 (6.0)

321 (25)

333 (35)

72 (5.0)

63 (6.0)

37

38

93 (6.0)

116 (5.5)

328 (25)

342 (35)

73 (5.5)

64 (6.0)

38

39

95 (8.0)

119 (6.0)

336 (25)

356 (35)

75 (6.0)

65 (5.5)

39

40

96 (8.0)

120 (6.0)

340 (25)

362 (35)

76 (4.0)

66 (6.0)

40

41

98 (8.0)

122 (6.0)

344 (25)

367 (35)

77 (5.0)

68 (6.0)

41

Minggu ke-

BPD
(mm)

OFD
(mm)

HC
(mm)

AC
(mm)

FL
(mm)

Humerus
(mm)

Minggu ke-

catatan : +/- standar deviasi ditunjukkan dalam tanda kurung.  Pengukuran adalah pada akhir minggu berjalan.

Untuk minggu ke-24 maka ukuran normalnya adalah :

Minggu ke-

24

BPD (mm)

60

OFD (mm)

79

HC (mm)

220

AC (mm)

201

FL (mm)

45

Humerus
(mm)

40

intip lagi hasil USGnya si dede’

  1. BPD (Biparietal diameter): ukuran tulang pelipis kiri dan kanan = 6.17 cm =61.7 mm
  2. HC (Head Circumferencial): lingkaran kepala = 23.03 cm =230.3 mm
  3. AC (Abdominal Circumferencial): ukuran lingkaran perut bayi = 19.63 cm =196.3 mm

Alhamdulillah ukuran si dede’ masih dalam kategori NORMAL 🙂

dan terakhir

EDD (Estimated Delivery Date): perkiraan persalinan berdasarkan tanggal menstruasi =09-04-2012

Ternyata si dede’ lahir tanggal 17 Maret 2012.

Alhamdulillah 🙂


 Cerita ke-O

My Baby at 2oth Week (11/11/2011)

Subhanallah…

Kehamilanku memasuki minggu ke-20 pada minggu ini (11/11/2011). Bahkan tadi aku terbangun justru karena merasakan tendangan yang sangat kuat dari dalam perutku dan hanya bisa mengucap Allahu Akbar 🙂

Ketika terbangun aku hanya memandangi perutku yang terus bergerak dan membayangkan apa yang terjadi di balik kulit yang bergerak-gerak itu.

Subhanallah…

Apa yang terjadi pada janin:

Berat tubuh janin mungkin sudah sekitar 340 gram sekarang. Panjang tubuhnya sudah mencapai sekitar 15-17 cm dari kepala hingga pantat, dan sekitar 25 cm dari kepala hingga tumit. Di usia 20 minggu pertama, saat kaki janin menekuk ke arah perut dan sulit untuk diukur, pengukuran panjang tubuh dilakukan dari atas kepala sampai ke pantatnya. Setelah melewati usia 20 minggu barulah pengukuran dilakukan dari kepala hingga ke kaki.

Saat ini janin sudah lebih banyak menelan (air ketuban), yang mana bagus untuk latihan sistem pencernaannya. Janin juga sudah memroduksi meconium, kotoran hitam dan lengket yang berasal dari pencernaannya. Cairan hitam lengket ini akan menetap di usus besarnya, dan nanti Anda akan melihat itu berada di popok bayi di hari-hari pertama hidupnya.

Apa yang terjadi pada ibu:

Dari yang saya baca : pada minbggu ke-20, seorang calon ibu sudah berada setengah perjalanan kehamilan. Bagian atas rahim sekarang sudah serata dengan pusar, dan bobot tubuh akan bertambah sekitar 4,5 kg.

Hmmm….dan berat badanku tidak nambah, sama saja seperti sebelum hamil, bahkan sebelum nikah… Ada apa ya ? Mood ? banyak pikiran ? Kecape’an ? entahlah…

Calon ibu harusnya mendapatkan cukup asupan zat besi dan mineral yang dibutuhkan terutama untuk memroduksi haemoglobin (bagian dari sel darah marah yang membawa oksigen). Selama hamil, tubuh memerlukan lebih banyak zat besi untuk menjaga tubuh karena meningkatnya volume darah, juga janin yang berkembang juga plasenta. Daging merah adalah salah satu sumber terbaik zat besi untuk ibu hamil. Produk-produk peternakan dan kerang juga mengandung zat besi. Sumber makanan non-daging yang mengandung zat besi misalnya kacang polong, kedelai, bayam, sari buah, kismis dan sereal yang diperkaya zat besi.

Jika ini kehamilan pertama, ada baiknya mengikuti kelas-kelas persalinan. Kelas ini akan membantu calon ibu melalui persalinan dengan mudah. Rumah sakit biasanya punya kelas-kelas persalinan.

Seiring dengan perkembangan persalinan, calon ibu mungkin akan merasa sulit tidur. Duh…bener banget. Kalau sudah bangun pada malam hari, biasanya tidak bisa tidur lagi. Mudah-mudahan hal ini tidak berlangsung lama

Terkait dengan ini, calon ibu juga akan terkejut mendapatkan perubahan-perubahan seperti:

• ‘Heartburn’ (kerongkongan yang terasa panas karena asam lambung naik ke atas) mungkin akan mengganggu acara tidur. Apa yang harus dilakkan? ; hindari memakan makanan yang memicu ‘heartburn’, makanlah 2-3 jam sebelum waktu tidur dan cobalah tidur setengah berbaring atau menyangga bagian punggung.

• Kram kaki, ketika sedang tidur nyenyak. Apa yang harus dilakukan? ; luruskan segera kaki, tekuk bagian jari ke dalam atau berjalanlah selama beberapa menit di sekitar tempat tidur.

• Berkali-kali mencari posisi tidur yang menyamankan. Apa yang harus dilakukan? ; tidur menyamping dengan lutut ditekuk dan bantal diantara kaki. Untuk mendapatkan kenyamanan lebih, taruh bantal di sekitar perut dan punggung.

• Banyak berkeringat di tengah malam. Ini kondisi yang umum dialami oleh ibu hamil, karena memang banyak perubahan terjadi pada metabolisme tubuh, hormon dan berat tubuh. Apa yang harus dilakukan? ; atur kamar dengan pendingin udara atau kipas angin.

• Susah bangun dari tempat tidur. Apa yang harus dilakukan? ; berguling dulu ke samping bibir tempat tidur, turunkan kedua kaki dan dorong tubuh menggunakan tangan. Letakkan kaki dengan benar, lalu bedirilah perlahan.

Minggu ini mengapa tidak…

Manjakan tubuh Anda. Anda sudah berada di pertengahan kehamilan, maka manjakan tubuh Anda dengan hal-hal yang menyenangkan dan menyamankan. Perlu tambahan ide?

• Untuk kenyamanan, cobalah menyalakan lilin aromaterapi, memakai gaun tidur atau piyama baru atau pijat kehamilan di spa ibu hamil.

• Sebagai kenang-kenangan, buatlah foto diri saat Anda hamil, atau membeli bingkai cantik sebagai tempat foto pertama si bayi nanti (untuk sementara Anda bisa menaruh hasil cetakan USG si kecil).

• Agar penampilan tetap baik, belilah pakaian-pakaian yang menurut Anda dapat membuat Anda tampil lebih baik.

(tulisan dari : http://anmum.com/id/main.aspx?sid=930 dengan sedikit editan)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s